Ahlan Wasahlan Syahrun Ramadhan [Part 2]



ا سلام عليکم ورحمة الله

بسم الله الرحمن الرحيم


Syukur alhamdulillah aNa masih berpeluang untuk menjalani kehidupan seperti biasa di bulan yang penuh barakah ini.. Kaifa haluqum? Diharapkan kalian semua sihat wal-afiah untuk sama-sama menunaikan fardhu puasa di ramadhan al-mubarak ini.. Sorry for updating this follow up entry for my previous post quite late due to so much things to be settled lately. Kali ini, aNa ingin berkongsi sedikit info tentang Lailatul Qadr. Hayya qiraah~ ^.^

- Waktu Terjadinya Lailatul Qadr -

Para ulama berselisih pendapat tentang saat dan waktu terjadinya Lailatul Qadr itu. Akan tetapi sebahagian besar ulama menyatakan bahawa Lailatul Qadr itu terdapat pada sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadhan pada setiap tahun.

Berkenaan dengan tarikh pasti jatuhnya malam Lailtul Qadr itu berbeza pendapatnya para ulama. Ada yang mengatakan satu Ramadhan, 17 Ramadhan, dan sebagainya namun secara umumnya, para sahabat Rasulullah S.A.W mengatakan ia jatuh pada 27 Ramadhan.

Yazid Al-Busthami menegaskan bahawa ia telah menemui Lailatul Qadr itu sebanyak dua kali seumur hidupnya dan kedua-duanya terjadi pada 27 Ramadhan.

Kerana tidak adanya keterangan yang pasti tentang bila terjadinya Lailatul Qadr itu, maka sebaiknya kita menghabiskan masa dengan beribadah pada setiap malam bermula daripada malam yang ke-20 seterusnya.

- Mengetahui Isyarat Tanda-Tanda Lailatul Qadr -

Menurut berbagai riwayat mengatakan bahawa di antara tanda-tanda turunnya malam Lailatul Qadr itu ialah: Malam terasa sunyi dan sepi, penuh dengan ketenangan, serta bercahaya. Keadaan tidak sejuk dan tidak panas. Hujan tidak turun pada malam itu. Cahaya matahari keesokan paginya berkurang sedikit dan matahari muncul seolah-olah seperti bulan mengambang penuh.

Dalam sebuah hadith diterangkan, bahawa Ubadah bin Samit r.a meriwayatkan bahawa beliau telah bertanya Rasulullah S.A.W mengenai Lailatul Qadr. Baginda menjawab: "Ia terdapat pada bulan Ramadhan, pada malam sepuluh terakhir Ramadhan, pada malam-malam ganjil sama ada pada malam 21, ke 23, ke 25, ke 27, ke 29 dan malam terakhir Ramadhan. Sesiapa sahaja yang berjaga malam untuk beribadah dengan iman dan penuh keikhlasan, maka akan terampunlah segala dosa-dosanya yang lampau."

(Hadith Riwayat Ahmad dan Baihaqi)

- Salah satu peristiwa penting di dalam sejarah Islam yang terjadi pada bulan Ramadhan ialah peristiwa penaklukan kota Makkah. Peristiwa itu terjadi tepatnya pada 20 Ramadhan pada tahun 8 Hijrah. Peristiwa tersebut bermula dari perjanjian Hudaibiyah antara kaum kafir Quraisy Makkah dengan kaum Muslimin di Madinah yang diikat pada tahun ke-7 Hijrah. Sebagaimana yang diketahui bahawa salah satu isi dari perjanjian Hudaibiyah ialah barangsiapa yang masuk kepada pihak Muhammad S.A.W, dia adalah termasuk pengikutnya, demikian pula barangsiapa yang masuk ke dalam golongan kafir Quraisy, maka dia adalah sekutunya.

Secara kebetulan, ada suku Khaza'ah memilih bergabung dengan Rasulullah S.A.W sedangkan suku Bani Bakr memilih bergabung dengan kaum kafir Quraisy. Kedua suku tersebut sebelumnya sering bermusuhan antara satu sama lain. Dalam perjanjian perdamaian tersebut, suku Bani Bakr telah berbuat khianat dan melanggar janji, bahkan secara diam-diam rencananya itu mendapat sokongan dari kaum kafir Quraisy.

Tentu sahaja suku Khaza'ah tidak senang hati dan memberitahukan peristiwa itu kepada Rasulullah S.A.W. Maka dengan membawa pasukan perang sebanyak sepuluh ribu orang, Rasulullah S.A.W berangkat untuk menghadapi kaum kafir Quraisy yang telah melanggar janji itu.

Keberangkatan Rasulullah S.A.W bersama pasukan yang ramai jumlahnya itu, tidak diketahui oleh kaum kafir Quraisy Makkah. Mereka baru mengetahuinya pada saat pasukan Islam telah hampir dengan kota Makkah. Melihat keadaan tersebut, kaum kafir Quraisy tidak mampu mengadakan peperangan. Akhirnya pasukan Islam yang dipimpin oleh Rasulullah S.A.W dapat menaklukkan kota Makkah dengan mudah dan telah menghancurkan seluruh berhala-hala yang berada di dinding-dinding Kaabah.

- Amal Ibadah Yang Dikerjakan Pada Bulan Ramadhan -

- Kewajipan Berpuasa -

Sesungguhnya bulan Ramadhan adalah bulan yang setiap tahun dinantikan ketibaannya oleh setiap umat Islam, kerana ia bulan yang mulia dan memberikan banyak manfaat, fadhilat dan masa depan yang cerah bagi mereka yang menghayatinya. Pada bulan Ramadhan inilah umat Islam diwajibkan berpuasa sebagaimana firman Allah S.W.T yang bermaksud:

"Wahai orang-orang yang beriman, kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana yang diwajibkan ke atas orang yang sebelum kamu, mudah-mudahan kamu bertaqwa. Maka yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah pada bulan Ramadhan yang padanya diturunkan Al-Quran yang menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan menjelaskan perbezaan antara yang haq dan yang batil. Justeru itu, sesiapa di antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadhan atau mengetahuinya, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu." (Al-Baqarah; ayat 181-185)

- Ikan di laut memohon keampunan bagi orang-orang yang berpuasa -

Dalam sebuah hadith dijelaskan; apabila Allah mencintai sesorang, Dia berfirman kepada Jibril: "Aku mencintai orang yang berpuasa tersebut, maka kamu juga hendaklah mencintainya." Jibril pun mencintainya dan mengumumkan kepada penghuni langit: "Orang itu dicintai Allah, kesemua kamu hendaklah mencintainya." Dengan itu kesemua penghuni langit mulalah mencintainya. Maka kecintaan terhadap orang yang berpuasa tersebut tersebar sehingga binatang-binatang di hutan dan ikan-ikan di laut pun turut mencintai dan mendoakan orang yang berpuasa.

- Pintu2 Syurga Dibuka -

Rasululllah S.A.W bersabda: "Pada malam pertama bulan Ramadhan, diikat semua syaitan dan jin dan ditutup semua pintu-pintu neraka dan tidak dibuka satupun pintu darinya. Dan dibukakan pintu-pintu syurga dan tidak ditutup satupun darinya. Maka berserulah penyeru; Wahai orang yang melakukan kebaikan, hampirlah kamu, wahai orang yang melakukan kejahatan, mundurlah kamu. Dan sesungguhnya Allah mempunyai ahli neraka yang dibebaskan dan yang demikian itu berlaku pada setiap malam (Ramadhan).

(Hadith Riwayat at-Tirmizi dan Ibn Majah)

- Akan mendapat keampunan -

Dalam hadith yang lain pula diterangkan, bahawa siapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan bersungguh-sungguh beriman dan ikhlas kerana Allah, nescaya diampuni Allah dosa-dosanya yang telah lalu.

(Hadith Riwayat Ahmad)

Sekian dari aNa, Salam Ramadhan Al-Mubarak Ya Muslimin wal Muslimat. MySpace

1 comments:

ღ aira_imtiyaz ღ said...

salam sis...
erm btul 2..
ssah kita nk taw bla malam laitul qadr 2...
sesungguhnya bt je amal ibadah 2 terutama pada spuluh malam terakhir ramadhan.. :)

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 ~A Journal of Success~ |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.