Sifat-Sifat Orang Bertaqwa [2]



ا سلام عليکم ورحمة الله وبرکاته

بسم الله الرحمن الرحيم


As the day end's, alhamdulillah i finally get to sit quietly in front of my pc and do some blogging after a hectic day of studying. This entry will be a sequel to yesterday's post.

3. Berdzikir dan Berfikir.

Orang yang bertaqwa kepada Allah itu selalu mensyukuri nikmat yang telah dikurniakan kepadanya. Diberi lidah, ia syukuri dengan banyak membaca dzikrullah, sering membaca Al-Quran, menyeru kepada yang makruf dan mencegah yang mungkar. Jika menyuruh kepada makruf dan mencegah yang mungkar itu tidak mampu dilakukan, maka sekurang2nya ia berusaha dengan segenap tenaga untuk menjauhkan diri dari perkara-perkara yang dibenci oleh Allah. Seperti berdusta, menfitnah dan lain2.

Diberi nikmat penglihatan, maka nikmat tersebut dipergunakan untuk menyaksikan kebijaksanaan Allah dalam setiap ciptaan2Nya dan tidak digunakan untuk melihat sesuatu yang diharamkan oleh Allah S.W.T.

Diberi nikmat pendengaran, maka nikmat itu dipergunakannya untuk mendengar alunan bacaan Al-Quran dan nasihat2 agama. Kemudian berusaha menjauhkan perkara2 tidak berguna, mahupun perkataan2 yang dapat memancing nafsu.

Nikmat tangan dipergunakannya untuk melakukan perkara2 yang diredhai oleh Allah dan sekali-kali tidak menggunakannya untuk kezaliman. Begitu juga dengan nikmat kaki yang dikurniakan Allah kepadanya, dipergunakannya untuk berjalan diatas garis2 yang mengarahkannya kepada ketaatan.

Nikmat paling besar dariNya adalah nikmat akal fikiran, nikmat inilah yang membezakan antara manusia dengan makhluk lainnya. Nikmat akal fikiran ini digunakannya untuk memikirkan segala nikmat kurnia Allah kepada dirinya. Akal fikiran yang ada pada dirinya itu sentiasa diisi dengan pelbagai macam pengetahuan dan menimba pelbagai macam pengalaman, sehingga ia dapat menjadi pelita dalam kehidupan.

4. Al-Quran Sahabat dalam Kegelisahan

Orang yang bertaqwa sentiasa mengetahui, bahawa kitab Allah S.W.T yang diturunkan kepada Nabi Muhammad S.A.W melalui malaikat Jibril merupakan roh hidayah dalam alam semesta ini dan yang telah merubah sejarah kemanusiaan. Justeru itu, antara orang yang bertaqwa dan Al-Quran sentiasa ada hubungan yang kuat. Ia hidup di bawah naungan Al-Quran dan tidak bosan2 dalam membaca dan memahami isi yang terkandung di dalamnya. Kerana ia sedar, Al-Quran merupakan tali penghubung antara Allah dengan hambaNya.

Orang yang bertaqwa juga menyedari, bahawa Al-Quran adalah kitab yang mulia, sebagai rahmat bagi alam semesta dan sebagai petunjuk bagi seluruh umat manusia. Di dalam Al-Quran telah terhimpun dasar kebaikan dan petunjuk2 untuk membangunkan kehidupan serta meletakkan asas ketenteraman di muka bumi ini. Sebagaimana firman Allah S.W.T yang bermaksud: "Sesungguhnya Al-Quran ini memimpin kepada yang lebih benar." (Surah Al-Israk: 9)

Disamping itu, Al-Quran adalah ubat yang hakiki bagi penyakit kegelisahan manusia. Sebagaimana firman Allah S.W.T yang bermaksud: "Dan Kami turunkan dari Al-Quran itu apa yang menjadi ubat dan rahmat untuk orang2 yang beriman dan tidaklah menambah bagi orang2 yang zalim kecuali kerugian." (Surah Al-Israk: 82)


5. Redha Terhadap Ketentuan Allah

Bagi orang yang bertaqwa, ia sentiasa redha terhadap musibah yang ditimpakan Allah kepadanya, ia akan mencari hikmah yang diisyaratkan Allah disebalik dugaan tersebut. Ia juga menyedari hakikat bahawa Allah telah memilihnya sebagai insan yang menerima giliran dugaan itu. Di samping itu juga, ia yakin bahawa Allah sekali-kali tidak mengharapkan keburukan dari dugaan yang diberikan terhadap ciptaanNya.

Orang yang redha dengan ketentuan Allah, ketika dugaan datang menimpanya, akan menambahkan lagi ibadahnya kepada Allah S.W.T. Orang yang telah sampai ke tingkat redha ini adalah mereka yang sudah memiliki makrifat atau mengenal Allah dan ia sangat cinta dan rindu kepada Allah S.W.T. Sabda Rasulullah: "Sesungguhnya apabila Allah mencintai suatu kaum, maka Dia mengujinya. Barangsiapa yang redha terhadap ujianNya, maka ia memperoleh redhaNya dan barangsiapa yang tidak suka, maka akan mendapat murka Allah."

(Hadith Riwayat Tirmizi)

Dalam suatu riwayat diceritakan, bahawa suatu hari Ali bin Abi Thalib r.a melihat Ady bin Yatim bersedih hati, maka Saidina Ali pun bertanya: "Wahai Ady, mengapakah engkau kelihatannya bersedih hati?" Ady menjawab: "Bagaimana aku tidak bersedih, kerana dua orang anakku telah terbunuh didalam peperangan."

Saidina Ali lalu berkata: "Wahai Ady, barangsiapa yang redha terhadap takdir Allah, maka pahala akan diperolehinya daripada Allah. Dan barangsiapa yang tidak redha terhadap takdirNya, maka terhapuslah amal2nya."

Umar bin Abdul Aziz berkata: "Tidak ada kebahagiaan yang tinggal bagiku, kecuali dalam takdir Allah." Pernah orang bertanya kepadanya: "Apakah yang tuan inginkan dari kehidupan di dunia ini?" Umar menjawab: "Apa yang telah digariskan oleh Allah S.W.T untukku."

Begitulah kehidupan orang2 yang bertaqwa kepada Allah, sentiasa mengharapkan sesuatu dan menyerahkan diri kepadaNya. Mereka mengetahui bahawa ketentuan yang terjadi dalam dirinya adalah merupakan takdir Allah semata-mata. Maka hanya redhalah sebagai penawar untuk menghadapi ketentuan2 Allah tersebut. Dengan memiliki perasaan ini, maka orang yang bertaqwa sentiasa kelihatan tenang, tidak bersikap resah dan gelisah.

Menurut Ali bin Abi Thalib, orang2 yang bertaqwa itu ialah:

1. Orang yang berfikiran benar.

2. Berpakaian sederhana.

3. Jalannya penuh tawaddhu'.

4. Menundukkan pandangan dari yang diharamkan Allah.

5. Menggunakan telingan untuk mendengarkan ilmu yang bermanfaat.

6. Hatinya tenang dalam menghadapi bencana seperti di saat senang.

7. Sentiasa rindu kepada Allah.

8. Allah sangat Agung dalam pandangannya.

9. Sentiasa menahan diri dari berbuat jahat.

10. Keperluannya sederhana.

11. Dunia mengejarnya, tetapi ia tidak terpedaya dengan tipu daya dunia.

12. Bersikap sabar.

13. Di waktu malam hari ia sentiasa melaksanakan qiyamullail.

14. Sentiasa membaca Al-Quran.

15. Pada siang hari, rajin berusaha.

16. Tidak merasa puas dengan amal yang sedikit.

Setakat ini dahulu dari aNa, syukran jazilan for reading.

2 comments:

merah_s said...

Salam,

Semoga engkau sihat n gembira selalu..
sebuah artikel yang baik dari yang baik-baik. teruskan menulis..

kamisama said...

bagus nih isinya
saya suka

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 ~A Journal of Success~ |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.