Rahmat Kebahagiaan [1]



ا سلام عليکم ورحمة الله وبرکاته

بسم الله الرحمن الرحيم

Sobaahul khayr ya antum. Kaifa haluq al-yaum? Semoga setiap nafas kita disertai syukur kepada Allah Yang Maha Esa, yang tidak pernah jemu dalam mengurniakan kita rahmat dan kebahagiaan. Syukran jazilan Ya Allah. Entry kali ini adalah mengenai kebahagiaan hamba-hambaNya yang istiqamah dalam menunaikan solat tahajjudnya. Tafaddhal qiraah.

- Kebahagiaan & Ketenangan Jiwa -

Bagi orang yang sentiasa mengerjakan solat tahajjud, ia akan dianugerahkan oleh Allah cahaya ilmu, iman dan ketaqwaan. Ketiga-tiga cahaya tersebut akan menghidupkan jiwa, fikiran dan fitrah. Begitu juga moral akan sentiasa menuju kepada kebenaran yang disampaikan oleh Allah S.W.T. Cahaya keimanan yang menuju kepada ketenangan jiwa akan dapat dimiliki oleh orang2 yang sentiasa sujud di malam hari, sehingga ia merasakan kemanisan iman. Antara fadhilat2 kebaikan yang didapati oleh siapa yang rajin dalam bertahajjud kepadaNya ialah:

1. Keyakinan yang benar dan bersih bebas dari sifat boros, takbur dan membanggakan diri sendiri serta tidak ikhlas.

2. Fikirannya menjadi kuat, sihat, bebas dari pengaruh hawa nafsu.

3. Mempunyai hubungan yang baik antara sesama manusia dan alam persekitaran serta saling bantu-membantu sesuai dengan kebolehan masing2. Dapat membentuk masyarakat yang maju dalam segala aspek kehidupan, mempunyai nilai kebajikan dan adil.

4. Menjadi umat yang berkualiti, mampu mewujudkan kesejahteraan dunia dan mencapai kebahagiaan di akhirat.

5. Wawasan akhirat merupakan matlamat pertama baginya, dengan menggunakan kemudahan2 yang diberi Allah di dunia ini sebagai alat menuju kepada kebenaran dan kebahagiaan yang sebenarnya.

Orang yang sentiasa bertahajjud mengetahui hakikat bahawa masa tua sentiasa menunggu dalam setiap kehidupan manusia. Dari masa kanak2, remaja, dewasa dan akhirnya tua merupakan proses perjalanan hidup manusia. Setiap tahap kehidupan itu mempunyai suasana yang berbeza-beza. Masa tua adalah masa yang membuat seseorang menjadi lemah, kurang ingatan dan kurang kekuatan. Secara beransur-ansur Allah S.W.T mengambil kembali nikmat yang telah diberikanNya itu.

Jelaslah bahawa hakikat ingin sentiasa muda itu tidak mungkin terjadi. Masa muda hanyalah merupakan laluan untuk menuju masa tua. Masa muda yang sifatnya hanya sementara untuk menuju ke suatu masa dimana seseorang menjadi tidak berdaya. Saat itulah ia kembali kepada alam seperti pemikiran kanak2. Di dalam Al-Quran Allah telah menjelaskan tahap2 kehidupan manusia itu, sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

"Wahai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), maka ketahuilah sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setitis mani kemudian dari segumpal darah yang seterusnya menjadi segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim apa yang Kami kehendaki sehingga waktu yang sudah ditentukan kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian secara beransur-ansur sampailah kepada kedewasaan dan di antara kamu ada yang diwafatkan ada pula di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sehingga tua. Dan kamu melihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air keatasnya, hiduplah bumi dengan subur lalu menumbuhkan pelbagai tumbuhan yang indah. Yang demikian itu, kerana sesungguhnya Allah adalah yang haq dan sesungguhnya Dialah yang menghidupkan segala yang mati dan sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu." (Surah Al-Hajj: ayat 5-6)

Sakit akan menimpa setiap orang, meskipun ia menjaga kesihatannya dengan teliti, namun ia tidak akan terlepas dari penyakit. Seseorang yang berjiwa tenang, memiliki keimanan yang kuat akan menerima penyakit sebagai suatu cubaan dari Allah S.W.T. Di dalam sebuah kisah, Nabi Ayub AS. ditimpa penyakit kerana ditiupkan Iblis suatu penyakit yang sukar untuk diubati. Pada suatu hari, isterinya yang setia itu menemui Nabi Ayub AS. yang sedang bertasbih kepada Allah lalu berkata:

"Wahai suamiku, mohonlah kepada Allah supaya kita dibebaskan dari penderitaan ini.." Nabi Ayub AS. menjawab: "Wahai isteriku, apakah engkau menyesali peristiwa yang telah terjadi. Aku ingin bertanya kepadamu, "Berapa tahunkah kita telah menikmati kesenangan dan kemewahan yang diberikan oleh Allah?" Jawab isterinya: "70 tahun." Kemudian Nabi Ayub AS. bertanya lagi, "Berapa lamakah kita telah diduga oleh Allah?" Isterinya menjawab: "7 tahun wahai suamiku.."

Nabi Ayub AS. berkata: "Aku malu untuk memohon kepada Allah untuk bebas dari cubaan ini. Jika dibandingkan nikmat yang telah kita rasakan dengan cubaan yang diberikan oleh Allah, tidak sebanding. Sesungguhnya engkau terkena hasutan Iblis yang ingin membuat imanmu menjadi menipis.."

Begitulah sebagai gambaran bahawa setiap dari kita menerima sakit, tetapi tidak semua dari kita yang sanggup untuk menerima sakit itu dengan sabar. Namun jika kita memiliki iman yang kuat, jiwa yang tenang dan sentiasa bertahajjud pada waktu malam, maka kita akan menerima segala kesakitan itu sebagai dugaan dari Allah. Barulah dapat merasakan betapa nikmatnya hidup sihat, kemudian bersyukur kepadaNya dan selalu mengharap rahmatNya.

Kemiskinan juga dapat membuat seseorang menjadi keluh kesah. Namun orang yang tawaddhu' akan menyedari bahawa setiap kekayaan tidak akan kekal. Kemiskinan merupakan ancaman bagi diri seseorang yang lemah imannya kerana terlalu mencintai harta benda dunia.

Hidup di dunia ini tidak ada yang kekal, segala sesuatu yang kita miliki ini hanya bersifat pinjaman. Bila2 masa sahaja akan diambil oleh Allah jika dikehendakiNya. Sebagaimana firman Allah S.W.T yang bermaksud:

"Hidup di dunia ini hanya kesenangan sementara." (Surah Al-Hadid: ayat 20)

"Dan akan datang suatu hari dimana harta dan anak2 tidak lagi berguna." (Surah Asy-Syuara': ayat 88)


Jadi orang yang sering bertahajjud itu tidak akan pernah berkeluh kesah jika ia tidak mempunyai kekayaan. Namun ia tetap akan berusaha dengan cara yang benar dan jujur untuk memenuhi keperluan hidup dan tanggungjawabnya, sesuai dengan kemampuan diri sendiri.

Ia juga akan menyedari bahawa kematian akan ditempuh oleh setiap yang bernyawa. Betapa kita takut sekalipun ajal tetap akan datang menemui kita. Jikalau demikian, mengapa harus takut kepada maut jika ia merupakan suatu kepastian. Hanya orang2 yang tidak beriman yang takut kepada kematian.

Hakikat hidup kita ini adalah menuju kepada kematian. Jiwa yang tenang akan bertambah tenang pabila menghadapi kematian. Kerana kematian adalah jalan untuk menuju ke akhirat yang abadi. Sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

Katakanlah, sesungguhnya kematian yang kamu hindarkan itu, akan menemui kamu, kemudian kamu dikembalikan kepada Allah, yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia tunjukkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan." (Surah Al-Jumu'ah: ayat 8)

Orang yang sering melaksanakan tahajjud akan sentiasa menghindarkan diri dari merasa tertekan dan keluh kesah untuk menerima hakikat kematian ini. Ia menghadapi dengan rasa bersedia dan redha, supaya tidak tergolong kepada orang2 yang rugi. Ia beriman kepada Allah dengan melakukan segala kebaikan, maka segala sesuatu yang dapat menimbulkan keluh kesah dapat ia elakkan. Kemudian ia persiapkan diri untuk menghadapi hari akhirat, serta yakin dengan janji Allah akan memasukkan hamba-hambaNya yang bertaqwa ke dalam Syurga. Sebagaimana sabda Rasulullah S.A.W mengenai firman Allah yang bermaksud:

"Aku sediakan untuk hambaKu yang soleh nikmat yang belum pernah dilihat oleh mata, belum pernah didengar oleh telinga dan belum pernah terbayang oleh hati." (Hadith Bukhari & Muslim)

Walau bagaimanapun kita cuba membayangkan kebahagiaan yang terdapat di akhirat, ia tidak akan sama kerana kebahagiaan di akhirat lebih sempurna dan lebih mulia. Tidak dapat diucapkan dengan kata2 dan tidak dapat dibayangkan dalam alam fantasi. Kerana ia lebih sempurna dari yang diperkatakan dan setiap yang diinginkan. Ia hanya dapat dikenal melalui hakikat nur kesucian di dalam jiwa yang bersih.

Ketenangan jiwa itu berada didalam diri sendiri. Oleh kerana itu, gunakanlah fitrah kebaikan itu dengan mengabdikan diri kepada Allah dan sering bertahajjud kepadaNya. Tuntutlah ilmu, kuatkanlah iman, banyak beribadah, dengan demikian akan terhindarlah dari godaan hawa nafsu yang sentiasa cenderung untuk membawa manusia kepada kesesatan.

Jazakallah 'ala qiraah. Wassalamun' alayk.

2 comments:

~dAaYaH~ said...

salam.. hehehe.. blog yg best! :D sye link kamu ya..

rental mobil said...

salam hangat sobat
mari kita nikmati rahmat kebahagiaan

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 ~A Journal of Success~ |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.